Terhubung Dengan Kami

Galau Tujuh Belasan

Ruang BP

Galau Tujuh Belasan

Pemimpin bukan dilahirkan, tapi diciptakan. Siapa penciptanya? Dialah yang dikenal dengan king maker bukan Lion King.

Kantin Sekolah Nongkrong masih rame dipenuhi murid setelah jam pelajaran selesai. Entah karena mereka males pulang atau kantin Nongkrong emang pewe buat nongkrong lama-lama.

Ibu baru aja beli es krim buat ngedongkrak mood di siang yang panas, bersamaan dengan Ibu ngeliat Alejandro, si Ketua OSIS, lagi duduk makan batagor sendirian dengan muka lecek kayak seprei kos-kosan. Diliat dari namanya, benar sekali jika Anda menebak si Al ini punya darah blasteran. Katanya sih, blasteran Spanyol-Betawi.

"Kenapa yah, mukanya gak enak gitu? Samperin aaahhh", bisik Ibu dalam hati.

“Al, kok belum pulang? Nunggu jemputan?”, Ibu langsung duduk di depan si Al yang terlihat kaget ditodong pertanyaan tiba-tiba.

“Eh Ibu, sebentar lagi saya mau rapat buat 17-an, Bu. Saya kan ketua .”

“Oh iya. Gimana progresnya, Al?”, tanya Ibu lagi sambal buka bungkus es krim.

“Seminggu lagi loh, hari H-nya”, lanjut Ibu.

“Parah deh, Bu. Masa’ sponsor baru dapet satu, barang yang dikasih buat hadiah lomba juga masih kurang banyak. Properti buat lomba, belom semuanya dibeli. Pusing saya…”, jawab Al sambil ngeliatin piring batagornya.

Oooohhh, ternyata ini toh yang bikin si Al pasang tampang gak enak.

Baca Juga :   Indonesia Darurat Bullying

“Hmmm, kepanitiaannya kan udah dibentuk sebulan yang lalu, Al. Kok sampai hari ini masih banyak yang belom beres?”

“Itulah, Bu. Saya gak ngerti. -anak panitia kalo ditanyain, adaaa aja alesannya. Akhirnya saya-saya juga Bu, yang ngerjain semuanya. Gak tau deh nanti jadinya gimana. Mungkin saya emang gak bakat mimpin kali yah, Bu?”

Ibu geleng-geleng sambil ketawa miris denger kalimat terakhir si Al.

“Al, Al, gak ada orang yang terlahir dengan bakat tertentu, Nak. Semua bisa dipelajari”, kata Ibu sambil nyuap sesendok es krim.

“Lagian nih, buat apa jadi pemimpin kalo masih ngerjain semua tugas anak buah? Kamu tau istilah ‘pendelegasian’ kan?”, sesendok lagi es krim masuk ke mulut Ibu.

"Sumpah ini es krim emang enak banget apa gue laper yah?", bisik ibu dalam hati.

“Tau dong, Bu. Tapi emang anak-anaknya aja pada susah diatur. Pada gak bisa team work.” Al menyingkirkan piringnya yang kosong ke meja sebelah.

“Lah, berarti kamu juga gak bisa team work dong? Buktinya kamu yang kerjain semua-semuanya. Itu sih namanya one man show…” balas Ibu.

“Yaaa abis gimana lagi, Bu? Kalo gak beres kan, pasti saya yang disalahin sebagai ketua panitia…”

Baca Juga :   Menyikapi Insiden Bendera Terbalik

“Iya ngerti. Tapi semua panitia kan punya tanggung jawab dan kewajiban masing-masing juga, Al. Nah itu tugas kamu sebagai ketua, memastikan semua anggota tim ngerjain tugasnya. Jadi team work-nya jalan. Kalo ada masalah, diomongin bareng, cari solusinya bareng-bareng juga. Kalo ada yang gak kerja, kalo ada yang salah, sebagai pemimpin yaaa kamu yang ngingetin mereka. Bukan ngambil alih semua kerjaan mereka. Bareng-bareng. Itu intinya, Al. Ke-ber-sa-ma-an. Iiiiihhh, Ibu ngomong panjang-lebar luas-keliling, kamu malah bengong…”

Al terdiam sebentar. “Kok saya gak mikir ke sana yah, Bu? Saya mikirnya cuma gimana semua kerjaan bisa selesai tepat waktu. Gimana bikin acara 17-an yang sukses. Udah, itu aja.”

“Gak bakal sukses juga kalo kamu kerja sendiri. Kayak sanggup aja kamu ngerjain semua job desc panitia”, Ibu menyuapkan suapan es krim terakhir.

"Makanan enak kenapa cepet banget abisnya yah?", bisik ibu dalam hati.

“Oke Bu. Nanti di rapat, saya marah-marahin tuh panitia yang kerjanya gak becus”, Ujar Al dengan penuh tekad.

“Eh eh eh, jangan langsung marah-marah juga keleeuuusss”, Sambar Ibu tiba-tiba.

“Kamu kalo kepengen madu, sarang lebahnya jangan ditendang. Diomongin aja pelan-pelan”.

“Udah, Ibuuuu. Dari kemaren-kemaren juga begitu. Saya omongin bae-bae tiap ada yang salah-salah. Tetep aje loh, Bu…“, nah, Keluar dah Betawi-nya si Al.

Baca Juga :   Bahayanya Pertemanan Radikal

“Kalo gitu, kamu lapor ke Pembina aja. Biar Pembina yang menegur mereka”.

“Gak ah, Bu. Bisa-bisa saya dibilang tukang ngadu…”, Al berdiri dari kursinya. Melihat jam besar yang terletak di dinding kantin.

“Saya rapat dulu ya, Bu. Ini anak-anak kalo gak disamperin satu-satu pasti pada telat datang semua deh…”

Ibu juga ikut berdiri sambil geleng-geleng kepala lagi. Begini amat pengurus OSIS Sekolah Nongkrong. Masa’ mau rapat aja gak ada inisiatifnya, harus dijemput ketua dulu?

“Kalo gitu, kamu yang Ibu laporin ke Pembina.” Ibu langsung ngeloyor mendahului si Al.

“Yaaaah, Bu. Jangan dong, Bu”, Pinta Al sambil jalan mengiringi Ibu. “Nanti saya bilang apa kalo ditegur Pembina?”

"Bodo. Tetep Ibu mau laporin kamu".

"Jangan, Bu. Jangan laporin saya. Ibu cakep deh. Mau es krim lagi gak, Bu?"

Dan lensa kamera pun di zoom-out memperlihatkan suasana kantin yang masih dipenuhi murid. Dari kejauhan masih terlihat Al yang ngikutin Ibu sambil memelas. Muncul tulisan “TAMAT” di layar kaca. Emang begitu rubrik ini. Ending-nya pasti gak jelas.

Lanjut Membaca
Advertisement
Anda mungkin juga menyukai …
Ibu Guru BP

Menjadi guru BP adalah cita - citanya yang didorong oleh jiwa kepo yang teramat akut. Tapi, untunglah dia dibekali oleh hati yang baik dan tulus. Dia senantiasa berusaha membantu memecahkan masalah anak jaman sekarang, meskipun hanya bermodal tas make-up yang selalu dibawa kemana - mana.

Comments
Ke Atas