Terhubung Dengan Kami

Ide Bisnis Lain buat Saracen

SerSan

Ide Bisnis Lain buat Saracen

Rekayasa sebenarnya hanyalah kata lain dari strategi. Siapapun yang ahli dalam strategi, dia pula yang ahli dalam merekayasa.

Beberapa hari ini isi berita media nasional cuma didominasi dua topik, kasus jasa umroh tipu-tipu dan jaringan yang terima pesanan nyebarin hate speech dan di dunia maya. Untuk kasus yang pertama, no comment dah! Kita doain aja para korban bisa cepet dapet ganti rugi. Supaya bisa umroh pake jasa travel lain yang lebih terpercaya. Untuk kasus yang kedua, gak jelas juga siapa yang pesen dan untuk apa.

Polisi bilang sih yang ditangkep-tangkepin itu udah nyebutin beberapa nama pemesan, tapi tentu masih harus lewat pemeriksaan lebih jauh sebelum resmi diumumkan. Yang bikin gue heran, kalo yang ketangkep itu emang bener terbukti bersalah, kok ya mereka bodoh banget gitu, berani-beraninya bisnis hate speech dan hoax di tengah upaya pemerintah dan netijen memerangi dua hal itu.

Soalnya nih, mereka kan bisnis dengan manfaatin ‘keahlian’ mengelola jejaring sosial di dunia maya. Punya 800.000 akun pesbuk loh. Masa’ iye di timeline mereka gak pernah nongol tulisan bahwa negara kita punya UU ITE dan pasal penyebaran fitnah di KUHP yang dulu menjerat Obor Rakyat? Gue aja tau kok, padahal gue gak punya pesbuk, buka Twitter 2 bulan sekali. Gak instal Instagram pula di henpon.

Baca Juga :   Pemberontak Bercelana Pendek

Apa mereka cuma asal posting, asal share, asal komen dan asal bikin heboh di medsos? Kalo iya, mestinya tarifnya gak usah sampe 72 juta dong. Kerja asal-asalan begitu mah, kasih aja uang pulsa bulanan. Yang penting cukup buat perpanjang kuota internet. Palingan cuma Rp 100-200 rebu untuk satu buzzer, ye kan? Duh, nyinyir amat sih gue (*sentil mulut*). Bisa-bisa dimarahin Pak Pemred dah nanti. Soalnya sebagai bos Nongkrong, Pak Pemred udah melarang keras bikin postingan nyinyir. Gak elegan, katanya. Siap laksanakan, Ndan!

Okeh, karena gak boleh nyinyir gue mau ngasih usulan ide bisnis lain aja deh buat jaringan Saracen.

Diliat dari hobi mereka bikin berita palsu, kenapa juga Saracen gak terima orderan bikin naskah setingan untuk para seleb? Asli, pasti langsung ngantri yang mau jadi klien. Mulai dari penyanyi atau pemain sinetron yang berniat merintis karir, artis jadul yang gak rela pensiun, artis lagi naik daun yang jualan produk, sampe production house yang mau rilis sinetron atau film baru.

Baca Juga :   Daya Perempuan Di Balik Jaran Goyang Semar Mesem

Di Hollywood sono yang jadi pusat industri show biz dunia, bikin-bikin publicity stunts begini sih udah kagak aneh. Bahkan makin hari makin kreatif. Gue jamin bisnis setingan seleb ini lebih sustain karena gak kenal musim Pilkada/Pileg/Pilpres.  Tarifnya pun bisa lebih tinggi dibanding bikin berita palsu beraroma SARA. Gak percaya? Nih, gue ceritain, seorang kompasianer bernama Om Boril menuliskan kalo adalah sarana efektif para new comer artis merintis dan menapaki tangga masuk dunia selebritis. Makanya untuk lebih mudah naik ke banyak yang di-setting dengan sensasi. Nikita Mirzani ngaku pernah menolak tawaran Rp 500 juta untuk menjalani sebuah naskah setingan.

Lah, tapi kan Saracen bukan seleb kayak Niki. Gak mungkin tarifnya 500 juta. Ya uds, potong setengahnya jadi 250 juta. Lah, tapi kan Saracen cuma di ‘belakang layar’ bikin naskah setingan atau nyebar isu di medsos. Gak disorot kamera juga kayak para seleb. Masi ketinggian lah itu 250 juta. Ya uds, potong lagi setengahnya jadi 125 juta. Masih lebih banyak kan, dibanding tarif yang bikin Saracen sekarang mendekam di penjara?

Baca Juga :   Tempat Istimewa di Neraka

Dan yang paling penting, belom ada dasar hukum yang melarang bikin setingan demi naikin popularitas orang. Bebas resiko hukum. Asal jangan pake metode adu domba dan ngejelek-jelekin orang lain yah. Untuk metode, pake aja yang paling standard. Suruh si seleb klien mesra-mesraan sama seleb lain. Tapi pastikan dua-duanya single. Belom married. Sukur-sukur mereka bisa jadian beneran. Kan Saracen jadi bisa bikin jaringan bisnis dengan buka biro jodoh sekalian. Eh Pak Pemred, asli ini gue cuma ngasih saran. Bukan nyinyir. Piiiissss yoooo, Pak Pemred… *kabur sebelum disambit*

Lanjut Membaca
Advertisement
Anda mungkin juga menyukai …
Ika Virgina

Cewek logis paling ribet yang PMS tiap hari dengan selera humor receh.

Comments
Ke Atas