Terhubung Dengan Kami

Melihat Apa Adanya

Ruang BP

Melihat Apa Adanya

Ketika kita melihat sebuah kejadian sesungguhnya kita hanya melihat satu bagian dari kejadian dengan mengabaikan kejadian utuh yang sesungguhnya. Ini bermasalah sodara-sodara.

Sekumpulan guru makan bareng di Ruang Guru bukanlah hal aneh. Kalo momen itu berubah jadi ajang gosip juga gak aneh. Pun kalo bahan gosipnya adalah rekan sesama guru. Biasa banget, kan, kalo dijadiin tema ‘’? Sekali-sekali gak apa-apa lah, pembaca Nongkrong disuguhin tulisan ‘biasa’ biar gak susah-susah mikir. Lagipula pengasuh kolom ini cuma seorang guru yang kesehariannya biasa-biasa aja. Bukan staf khusus kepresidenan atau perwakilan tetap di PBB yang (mungkiiiin, kalo hang out dengan temen-temen seprofesi) bahan gosipnya gak jauh dari lobi-lobi kebijakan negara.

Tema gosip kami siang itu adalah Pak Wakepsek yang mengundang guru-guru datang ke rumahnya untuk makan-makan sederhana dalam rangka… pernikahan kedua.

“Kurang apa coba istri pertama Pak Wakepsek?” Tanya Ibu Guru Matematika dengan semangat membara. “Cantik? Iya. Baik dan rajin? Iya. Sholehah? Gak usah ditanya. Kok ya Pak Wakepsek tega gitu loh, nikah lagi demi dapetin yang lebih muda?”

“Namanya juga manusia, Bu. Gak ada cukupnya.” sambar Ibu Guru Bahasa . “Apalagi laki-laki. Ih, Ibu jangan pura-pura polos deh…”

Nah saat-saat kayak gini nih, Ibu Guru BP yang kesehariannya biasa aja (biasa centil, biasa bawel, biasa riweuh sendiri) bisa langsung berubah jadi kalem dan pendiam. Soalnya kalah rame dibanding guru-guru lain.

Baca Juga :   Manusia Beracun

“Kalian ada yang tau gak? Gimana sih reaksinya si Ibu Wakepsek pas suaminya ijin mao nikah lagi? Aku penasaran loh…” kali ini Ibu Guru Akuntansi yang bertanya bak menyiram bensin di kobaran api.

Ibu Guru Matematika yang juga tetangga si Wakepsek buru-buru menelan makanannya, tak sabar ingin menjawab. “Tegar banget dia, Buuuu. Kan emang dia tipe istri yang nrimo gitu. Pasrah dan , duuuh… makin gak tega aku,” jawabnya sambil menaruh kedua telapak tangannya di dada. Ekspresinya seperti sedang menahan tangis. Sungguh sinetron abiiisss.

“Waaahhh, kalo suamiku kayak Pak Wakepsek itu, wis ‘tak ketok mbun-mbunane’...," ujar ibu guru yang lain.

“Mungkin si Ibu Wakepsek mikir, dengan pasrah dan ikhlas hidupnya bisa lebih tenang," sambung Ibu guru Bahasa Inggris. Tapi udah gak penting lagi sih, siapa yang ngomong apa. Yang pasti Ibu Guru BP cuma diem aja sekedar jadi pendengar.

“Istri mana yang tenang kalo suaminya tidur sama perempuan lain?”

“Daripada jadi janda? Gak ada yang nafkahin? Kan mendingan tebel-tebelin hati. Iya gak sih?”

Baca Juga :   Belajar Ikhlas

“Gini yaa Ibu-ibu,” sela Ibu guru Bahasa Inggris, gayanya kayak artis lagi konferensi pers. “Yang namanya hidup itu udah ribet. Ada aja masalahnya. Makanya, kadang-kadang mendingan kita pasrah dan nrimo  biar hidup lebih simpel. Melihat hidup, menjalani hidup apa adanya. Naaah, mungkin Ibu Wakepsek juga mikir begitu kaliii…”

“Itu mah perempuan jaman dulu," balas Ibu Guru Matematika, masih dengan semangat seterang lampu tembak lapangan futsal. “Perempuan jaman now kan strong-stroooong. Melihat hidup ya sebagaimana mestinya. Jadi hidup kita selalu berkembang jadi lebih baik.”

Ibu Guru Bahasa Inggris mendelik sebel. Emang suka begitu dia kalo denger ada orang Indonesia pake Bahasa Inggris jadi kata ulang.

“Jadi menurut ibu mestinya Ibu Wakepsek minta cerai gitu?," tanya Bu Guru Akuntansi.

“Kalo menurut aku,” yang jawab malah Ibu Guru Fisika. “Maksudnya ‘setrong’ tadi bisa aja dengan berani ambil sikap. Bilang aja terus terang ke Pak Wakepsek kalo si Ibu gak mau dimadu. Kalo Pak Wakepsek-nya ngotot mau kawin lagi… yaaa… baru ancam minta cerai!" tambah Bu Guru Fisika.

“Lah kalo si Ibu beneran dicerai gimana?”

“Banyak juga kok, yang lebih milih jadi janda daripada ngerelain suaminya punya istri muda…”

Baca Juga :   Menyikapi Insiden Bendera Terbalik

“Mau dilihat dari sudut pandang manapun, apa adanya atau sebagaimana mestinya, hidup itu tetep sebuah perjuangan. Tinggal pilih lawan aja, iya gak sih? Nah si Ibu Wakepsek lebih milih ngelawan perasaannya sendiri dibanding susahnya jadi janda. Menurut aku apapun yang dipilih gak ada yang salah. Namanya orang kan beda-beda…”

Semua guru terdiam. Otaknya pasti pada sibuk mikir. Kalo Ibu Guru BP sih mikirnya besok-besok gak mau lagi makan siang serame ini. Bahan obrolannya berat banget udah kayak mahasiswa filsafat. Kepala Ibu jadi pusing. Biasanya juga ngegosipin artis dan pejabat. Duh, kabur aja ah.

“Setuju aku, Buuuu…” kali ini Ibu BP yang buka suara. “Mau dilihat apa adanya, atau sebagaimana mestinya, hidup itu intinya cuma tentang ngadepin konsekuensi. Ye kaaan? Udah ah, saya duluan yah. Mau touch-up touch-up dulu, biar nanti gak kalah cakep sama istri muda Pak Wakepsek…”

Sekali lagi Ibu Guru Bahasa Inggris mendelik serem. Tapi menurut ibu sih, lebih serem bahan obrolan tadi. Sekarang ibu jadi , mau lihat hidup apa adanya, atau lihat sebagaimana mestinya? Apapun itu, semoga lawannya gak berat-berat amat.

Lanjut Membaca
Advertisement
Anda mungkin juga menyukai …
Ibu Guru BP

Menjadi guru BP adalah cita - citanya yang didorong oleh jiwa kepo yang teramat akut. Tapi, untunglah dia dibekali oleh hati yang baik dan tulus. Dia senantiasa berusaha membantu memecahkan masalah anak jaman sekarang, meskipun hanya bermodal tas make-up yang selalu dibawa kemana - mana.

Comments
Ke Atas